Menu

Mode Gelap

Kesehatan · 5 Agu 2022 15:38 WIB ·

9 Fakta Mengenai Stroke


 9 Fakta Mengenai Stroke Perbesar

Prodesanews.com,-Stroke merupakan penyakit yang cukup ditakuti karena umumnya datang secara tiba-tiba. Penyakit ini menyebabkan seseorang alami cacat sementara bahkan permanen.

Stroke terjadi ketika ada hal yang menghalangi aliran darah. Ketika aliran darah tersumbat, sel-sel otak bisa mati dalam beberapa menit, karena tidak mendapatkan oksigen.

Selain penyumbatan pembuluh darah, stroke juga disebabkan oleh pembuluh darah di otak yang pecah.

Dua kasus tersebut menyebabkan bagian otak menjadi rusak atau mati. Stroke lantas menyebabkan kerusakan otak berkepanjangan, cacat permanen, atau bahkan kematian.

Untuk memahami lebih lanjut tentang stroke, Anda sebaiknya juga mengetahui soal mitos terkait penyakit tersebut.

1. Stroke adalah masalah pada jantung
Risiko stroke memang cenderung meningkat apabila seseorang memiliki penyakit kardiovaskular. Namun, stroke bukan masalah pada jantung, melainkan di otak.

Gejala pembekuan darah di otak tak hanya sakit kepala. Penderita juga bisa merasakan gangguan penglihatan sampai koordinasi tubuh.

Cek Fakta
“Segelintir orang mungkin berpikir bahwa stroke adalah masalah jantung,” ujar dr. Rafael Alexander Orti, kepala Bedah Neuro-Endovaskular dan Neuro-Radiologi di Rumah Sakit Lenox Hill kepada Medical News Today.

“Itu tidak benar. Stroke adalah masalah otak, yang disebabkan oleh penyumbatan atau pecahnya arteri atau vena di otak, bukan di jantung.” imbuhnya.

2. Stroke tidak dapat dicegah
Stroke sering disebut sebagai penyakit mendadak yang tidak dapat dicegah. Padahal, stroke sebenarnya lebih sering terjadi pada orang dengan beberapa kondisi berikut:

hipertensi
kebiasaan merokok
kolesterol tinggi
obesitas
diabetes
aritmia jantung
Faktor-faktor risiko di atas dapat disingkirkan dengan mengubah gaya hidup. Anda bisa menerapkan

3. Stroke bukan penyakit keturunan
Stroke ternyata merupakan penyakit yang dapat diwariskan dari satu anggota keluarga kepada anggota lain.

Baca Juga:  Update Kasus Covid-19 dan Capaian Vaksinasi di Riau per 16 Mei 2022

Hal ini lantaran keluarga cenderung berbagi lingkungan dan gaya hidup. Gaya hidup tidak sehat cenderung meningkatkan risiko stroke di antara anggota keluarga, terutama bila digabungkan dengan faktor risiko genetik.

4. Gejala stroke sulit dikenali
Beberapa orang menganggap penyakit stroke datang tiba-tiba tanpa gejala. Padahal, penyakit ini sebenarnya menunjukkan gejala yang jarang disadari oleh sebagian orang.

Apa saja gejala stroke yang wajib kita perhatikan?

Wajah mengendur, menurun, serta mati rasa. kondisi ini menyebabkan orang tidak dapat tersenyum dengan rata.
Kelemahan dan mati rasa pada salah satu tangan. Kondisi ini membuat tangan tersebut cenderung tidak kokok saat diangkat dan turun perlahan.
Kesulitan berbicara atau cadel
Kesulitan berjalan, kehilangan keseimbangan dan koordinasi
Sakit kepala parah tanpa penyebab yang diketahui

5. Stroke tidak dapat diobati
Beberapa orang menganggap stroke sebagai penyakit yang tidak dapat diobati. Padahal, perkembangan medis memberikan inovasi dalam pengobatan penyakit ini yaitu:

Terapi trombolitik: suntikan obat penghilang gumpalan melalui saluran intravena (IV) atau kateter panjang
Terapi endovaskuler: prosedur dengan menempatkan tabung kateter ke dalam pembuluh darah yang tersumbat akibat stroke. Ini bertujuan untuk menghancurkan gumpalan darah.
Selain itu, penderita stroke juga dapat melakoni sederet terapi fisik serta terapi wicara.

6. Stroke hanya terjadi pada orang tua
Usia memang menjadi salah satu faktor orang terkena stroke. Namun, penyakit ini tidak hanya menyerang orang dengan usia lanjut (lansia).

Orang yang lebih muda juga berisiko terkena stroke apabila mereka mengidap risiko seperti gen, hipertensi, diabetes, obesitas, serta kecanduan tembakau.

7. Stroke ringan tidak mengancam nyawa seseorang
Istilah stroke ringan membuat beberapa orang menganggap bahwa itu merupakan kondisi yang tidak serius.

Baca Juga:  Polsek Bengkalis Kembali Gelar Vaksinasi Secara Door To Door

Padahal, stroke ringan bisa saja menjadi tanda bahwa stroke berat bisa saja terjadi di kemudian hari.

8. Stroke selalu menyebabkan kelumpuhan
Stroke merupakan penyebab utama kecacatan jangka panjang. Namun, tidak semua orang yang terkena stroke akan mengalami kelumpuhan atau cacat permanen.

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), stroke menyebabkan berkurangnya mobilitas pada lebih dari separuh penderita yang berusia 65 tahun ke atas.

Namun, dampak jangka panjang dari stroke terjadi berdasarkan beberapa faktor, seperti jumlah jaringan otak atau area yang terkena.

Apabila stroke menyerang bagian kiri otak, orang akan mengalami:
kelumpuhan di sisi kanan tubuh
masalah bicara dan bahasa
perilaku lambat
hilang ingatan
Kemudian, jika stroke menyerang sisi kanan otak, orang akan mengalami:
masalah penglihatan
perilaku cepat dan ingin tahu
hilang ingatan

9. Pemulihan stroke terjadi dengan cepat
Pemulihan dari stroke bisa memakan waktu berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun. Bukan hanya itu, beberapa orang bahkan tidak bisa pulih total.

Gejala pembekuan darah di otak tak hanya sakit kepala. Penderita juga bisa merasakan gangguan penglihatan sampai koordinasi tubuh.

Sumber: Kompas.com

Artikel ini telah dibaca 3 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Update Kasus Covid-19 dan Capaian Vaksinasi di Riau per 16 Mei 2022

16 Mei 2022 - 17:18 WIB

Update Kasus Covid-19 dan Capaian Vaksinasi di Riau per 13 Mei 2022

14 Mei 2022 - 10:00 WIB

Kapolri Tinjau Langsung Vaksinasi di Provinsi Riau, dan 34 Provinsi Lainnya Secara Virtual

25 Februari 2022 - 15:44 WIB

Pimpin Rapat Anev Penanganan Covid-19, Kapolda Riau : Perketat Prokes dan Percepat Laju Vaksinasi

14 Februari 2022 - 23:29 WIB

Dua Hari Terakhir, Kasus Covid-19 di Bengkalis Bertambah 9 Orang

9 Februari 2022 - 16:10 WIB

Terjaring Razia, Delapan Warga Langsung Divaksin

8 Februari 2022 - 20:19 WIB

Trending di Kesehatan